CERPEN

The First Bad Experience

 

Berawal dari dua orang siswi SMA yang akan menghadapi Ujian Nasional, dan berniat untuk membeli buku latihan soal-soal. Seperti yang dianjurkan oleh para guru disekolahnya, Mereka bernama Uni dan Andha. Dijadwal mereka yang lumayan penuh karena les-les, mereka berdua berniat untuk memanfaatkan waktu mereka yang senggang untuk membeli buku yang mereka inginkan. Bel pulang sekolahpun terdengar,, kringgg…….kringgg…..kringgg….

“ Jun jadi enggak ?? “sahut pange, sahabat junita yang sejak kelas dua SMA itu, sambil menepuk pundak nya.

“ Jadi dong emang mau jam berapa?

“ Sore-sorean aja biar ngga panas ntar item lagi gue” sambil memasang muka sok imut nya itu.

“ Yaudah ntar kita sms’an aja oke?

“ Yaudah gue tunggu dirumah, suka-suka lu aja deh mau dateng jam berape..

“ Oke”

Merekapun kembali kerumah mereka masing – masing.

              Waktupun tiba, uni berangkat dengan si “biru” julukan untuk sekuter metiknya. Sampainya dirumah andha, dilihatnya rumah yang tidak jauh berbeda dengan kapal pecah itu,,

“ Et,,,, dah ni rumah sampe ngga ada bentuk nya gini Ndha, sahut Uni sambil melihat kesana kemari.

“ Jailah Ni lu ngga liat noh ada si tuyul makannya berantakan, “sambil melirik kearah adik nya yang sedang duduk anteng bermain”.

“ eh iya,, hahahaha adik sendiri dikata tuyul kakak nya apaan emang? Sambil menuju kursi ruang tamu dan duduk tepat di depan kevin nama adik Andha yang disamakan tuyul itu.

“ udah cepetan mandi lu sono ntar kemaleman lagi,,

“iye.. iye..”

Waktupun bergulir, sampai Andha selesai mandi dan siap untuk berangkat. Sebelum berangkat mereka berdiskusi lagi..

“ Ndha mau beli dimana?

“ Lah elu mau nya dimana? Gue mah ngikut doangkan..

“ yaudah depan tip-top aje dah,, “nama swalayan yang ada di kota depok”

“ yaudah tapi gue belom pernah kesono Ni..

“ Jiah sama gue juga belom, yaudah cari-cari aje ntar,,”

“ Yaudah mana konci sini biar gue yang bawa si biru,, sahut Andha

              Merekapun berangkat ke toko yang dimaksud Uni itu. Ternyata tidak susah untuk menemukan toko itu, karena disana toko buku itu toko buku satu-satunya. Sampainya di toko itu merekapun sibuk mencari buku yang mereka ingikan, dapatlah mereka satu buku yang mereka cari yang bercover “Mahir Menghadapi Ujian Nasional dan Ujian Sekolah untuk SMA”.

“ kemana lagi kita? Sahut Uni

“ kemana ya… masa iya pulang,,, ga jalan ni kita?

“ yaudah ke detos aje dah,, “nama salah satu mall di depok”

“ yaudah ayo,,

Tanpa persiapan apapun mereka berangkat menuju detos.

Sampai pada akhirnya mereka diberhentikan oleh pak polisi, dan disuruh untuk menepi dengan muka panik mereka berdua, merekapun menepi,,

“ Permisi dek,,

“ Iya kenapa pak? Sahut Andha, dengan suara yang bergetar.

“ Ini kok lampu nya tidak menyala?

“ Lah emang lampunya mati pak?

“ Kalau menyala juga saya tidak menyuruh kamu untuk menepi dek.

“ Emang lampunya harus nyala pak? Sahut uni

“ Yasudah coba perlihatkan STNK motor ini,,

Uni pun mngambil dompet yang ada ditas dan mengambil STNK.

“ Ni pak buat apaan?

“ Ayo dek kesana dulu..

Uni pun bertanya pada Andha..

“ Ndha ko STNK gue diambil ?

“ Dasar oon ini kita ditilang,,

“ Ah gila,, gimana nih,,

“ Tau nih,, lu bawa duit ngga?

“ Bawa Rp 50.000,-

“ Yaudah pake aje dulu

“ Iya-iya

Merekapun menghampiri pak polisi yang ada di pojokan dibawah pohon ceri disebelah warung itu,,,

“ Dek kalian berdua saya tilang,

“ Yah pak terus gimana?

“ Yasudah kamu ambil saja nanti tanggal 9 ya,

Dengan muka panik dan mau nangis mereka itu, uni memberanikan diri dan bicara,,

“ Pak damai aja deh,,,,

“ Yaudah emang kamu berani berapa?

“ Ni pak kan saya punya uang Rp 50.000 tapi uang nya buat bayar les pak,, kan saya udah kelas tiga jadi butuh les banget pak buat UN, ni aja saya udah ga bayar – bayar pak, ibu saya baru kasih uang nya tadi, dia baru pulang dari pabrik pak,,

“ Ya sudah terus kamu mau nya gimana?

“ Bisa kurang dari Rp 50.000,- ga pak?

“Yaudah kamu adanya berapa?

“ Rp 30.000 deh pak,,

“ Yaudah,,

“ Yaudah ni pak,, “memberikan uang Rp 50.000,- pada pak polisi itu,,

“ Sana kamu tukarkan uangnya dulu,,

“ Dimana pak?

Tanpa mejawab pertanyaan uni polisi itu langsung

“Jo ni nukerin duit gocap, “sambil mengacungkan uang yang diberikan uni itu kepada bejo” pemilik warung asongan disebelah pak pak polisi itu duduk.

“ Ni neng tukeranya, “sahut bejo

“ Yaudah ni pak,,, eh boleh kurang lagi ga pak?

“ Lah kamu ini gimana ko malah jadi tawar menawar sama saya.

“ Yaudah deh pak ini uang nya.

“ Yaudah jangan diulangi lagi ya dek

“ Iya pak makasih

“ Sama-sama

Merekapun pergi menuju si biru dan melanjutkan perjalan, dijalan merekapun tertawa terbahak-bahak,

“ Gila ya tu polisi, sahut uni

“ Iya, lu tau ga ni muka lu sumpah melas banget,, hahahahaha

“ sialan lu,, eh tapi ngga nyangka ya ternyata masih pinteran gue dari pada tu polisi hahahaha

“ iye emang ibu lu kerja di pabrik mane? Bisa aje lu ngibul nya..

“ iya,,ya untung otak ngibul gue lagi konek coba kaga, abis kita,, hahahaha

“ iye bener banget”

Sesampainya di Detos merekapun jalan-jalan disana, ya biasalah sebagaimana mesti nya ABG jalan-jalan di mall. Mereka berdua tidak berhenti tertawa mentertawai kebodohan mereka saat ditilang tadi,, itu pengalaman pertama untuk mereka ditilang dan menghadapi polisi yang aneh seperti itu. Waktu berlanjut dan tidak terasa malam pun tiba.dan mereka kembali kerumah mereka masing-masing. Dan melajutkan hari mereka sebagai seorang pelajar dengan pengalaman yang tak pernah terlupakan, pengalaman DITILANG untuk pertama kalinya dalam hidup mereka.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s